Film Hindi

Film

industri film India dianggap sebagai industri film terbesar dunia dalam hal penjualan tiket dan jumlah film yang diproduksi dan dirilis dalam setahun. Secara total hampir 800 film yang diproduksi setiap tahun dan film Hindi alias film Bollywood terdiri hampir 20% dari total produksi. film Hindi diedarkan secara nasional dan memiliki khalayak internasional yang besar. Sejak 1930-an, film Hindi diedarkan secara internasional dan telah disukai oleh Eropa Timur, Afrika, Arab dan Central massa Asia.

Dari tindakan, misteri, horor asmara, musik dan melodrama, ada berbagai macam genre yang suka direksi India untuk mengeksploitasi dalam film mereka untuk membangkitkan respon emosional antara penonton. Jika kita nonton movie online sejarah bioskop Hindi kita akan menemukan bahwa film-film yang dibuat selama fase awal sebagian besar terinspirasi oleh dua Ramayana epics- populer dan Mahabharta.

Film India pertama, Raja Hariscandra yang diproduksi oleh Dadasaheb Phalke adalah film bisu yang dibuat dalam empat gulungan dengan kartu judul dalam bahasa Hindi dan Inggris. Ini berfokus pada karakter mitologis Raja Harishchandra. Ini kisah tentang seorang raja yang berbudi luhur dan baik, yang menyerah keluarganya, harta duniawi, kerajaan, dan kekayaan untuk menegakkan nilai-nilai yang dihargai paling – kebenaran, kejujuran dan integritas. Setelah sukses Raja Harishchandra, banyak film mitologi seperti Kalidaman dan Ghar ki Lakshmi dibebaskan.

1950-an melihat film seperti Awara Raj Kapoor dan Shree 420, Bimal Roy Do Bigha Zamin, Guru Dutt Pyasa, BR chopra Naya Daur dan Mehboob Ibu India. Film ini berhasil mengangkat isu-isu yang signifikan dari India kemudian pedesaan dan perkotaan. Anand Math oleh Hemen Gupta didasarkan pada pemberontakan sanyasi; itu juga menceritakan kengerian kelaparan di pedesaan British India. Ada film romantis seperti Madhumati dan Devdaas yang menyapu penonton muda dari kaki mereka. Selama era ini, lagu-lagu yang ditulis dan musik disusun untuk film membuat tanda tak terbatas dalam sejarah bioskop Hindi. Lagu-lagu seperti “Yeh desh hai membelok jawaano ka”, “ude jab jab zulfein”, “dil ka Haal Sune dilwala”, “mudh mudh Ke na dekh”, “ramaiyaa vasta vaiyaa”, “mera juta hai Japani”, ”

isu-isu sosial dan melodrama adalah pusat dari film hindi di tahun 1960-an. Film seperti Jis Desh Main Ganga Behti Hay, Ganga Jamuna, Kabuliwaala, Asli Naqli dan Upkaar mengangkat isu-isu sosial dan masih populer dengan massa. Penggambaran cinta, rasa sakit dan pemisahan mencapai ketinggian baru di K Asif Mughal-e -Azam. Dengan produksi mewah, film ini mengambil sembilan tahun dan Rs 10,5 juta untuk menyelesaikan. PL Santoshi ini “Barsaat Ki Raat” dan Mohamed Sadiq ini “Chaudhvin Ka Chand” menyentuh hati massa dan skor film dan soundtrack masih sukses besar. Siapa yang bisa melupakan jiwa Shakeel Badayuni ini mengaduk “Chaudvin Ka Chand Ho” atau Sahir Ludhianvi ini “Zindagi bhar nahi bhoolegi wo Barsaat Ki Raat”? 60s juga melihat beberapa film komedi mengesankan. Shammi Kapoor’

Melodrama dan asmara terus sebagai genre populer di tahun 1970-an dengan film seperti “Aan Milo Sajna”, “Kati Patang”, “Khilona”, “Safar”, “Amar Prem”, “Sharmilee” “Yaadon Ki Baaraat”, “Daag” dan “Polisi”. Dev Anand “Hare Rama Hare Krishna” dengan mengatakan tidak ada pesan obat menjadi sangat populer dengan India serta khalayak internasional. Film ini adalah loncatan untuk Zeenat Aman. Pertengahan 70 melihat kedatangan tindakan sebagai genre utama di Bollywood. Lambang keberhasilan dalam genre action itu Ramesh Sippy ini ‘Sholay’, yang merupakan hit terbesar dalam sejarah Bollywood.

Reinkarnasi tema lagi menjadi hit besar di tahun 1980-an dengan Subhash Ghai ini “Karz” menatap Rishi Kapoor, Tina Munim dan Simi Garewal dan Rajesh Khanna, Hema Mailini dibintangi “Kudraat”. “Asha” oleh Om Prakash masih dianggap sebagai salah satu film romantis yang pernah dibuat di Bollywood. Lagu yang tak terlupakan “Shisha Ho Ya Dil Ho, Aakhir Toot Jata Hai” menduduki puncak tangga lagu musik. Kamal Hasan dan Rati Agnihotri dibintangi blockbuster “Ek Duje Ki Liye” berdiam pada subjek dua orang muda dari latar belakang yang berbeda jatuh cinta. Tahun 1989 melihat karisma asmara mendapatkan dimeriahkan lagi dengan Sooraj R. Barjatya ini “Maine Pyar Kiya” yang dibintangi Salman Khan dan Bhagyashree.

90-an dan milenium baru telah melihat film di genre beragam seperti roman dan sci fi. film sosial seperti “Ghayal”, “Sadak”, “Khalnayak”, “Damini” dan “Bombay” yang sangat disukai oleh penonton di seluruh dunia. 90-an juga melihat munculnya “anti hero” di Shah Rukh Khan starrers “Darr” dan “Baazigar”. “Saajan”, “Hum Aapke Hain Kaun”, “Dilwale Dulhaniya Le Jayenge”, “Dil To Pagal Hay”, “Kuch Kuch Hota Hay” dan “Hum Dil De Chuke Sanam” membuat orang ketagihan untuk film percintaan.

Milenium baru melihat Hrithik Roshan di “Kaho Na Pyaar Hay” menyapu penonton dari kaki mereka. Film seperti “Dil Chahta Hay”, “Munnabhai MBBS” dan “Taare Zameen Par” telah terpesona anak-anak serta pemirsa dewasa. film horor seperti “Bhoot” dan “Raaz” mengambil bioskop oleh badai. Ashutosh Gowariker ini banyak diakui “Lagaan” dirilis pada tahun 2001 yang dibintangi Aamir Khan diwakili film India di Oscar. Romantis masih terus merajai box office dengan film seperti “di Mohabbatein”, “Devdas”, “Hum Tum”, “Veer Zaara”, “Hum Tum” dan “Rab Ne Bana Di Jodi”.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *